Tuesday, January 30, 2018

Sarapan Cabuk Rambak di Solo



Setelah menghabiskan sepiring pecel ndeso sebenarnya perut udah agak kenyang tapi begitu mas yayan nawarin untuk lanjut makan cabuk rambak, tiba-tiba aja ada ruangan yang kosong tersedia diperutku hehehe... Maklum lagi traveller mode on.

Kata Mbak rince, ada cabuk rambak yang lebih enak di daerah pasar daripada yang di alun-alun. Tapi saat kami kesana ternyata lagi ga jualan, akhirnya ke alun-alun deh.


Aku belum pernah maem cabuk rambak, awalnya aku pikir ada kaitannya dengan kerupuk rambak ternyata beda banget. Cabuk rambak ini ternyata ketupat yang diiris tipis lalu disiram dengan saus wijen dan dimakan dengan kerupuk puli, disajikan dengan pincuk daun pisang. Kirain disiram dengan saus kacang tapi kok aromanya beda ternyata terbuat dari biji wijen. Mirip dengan aroma bumbu pecel ndeso cuma warnanya ga hitam.

Rasanya enak tapi unik, ada aroma khas dari sausnya. Harum wijen yang berkolaborasi dengan beberapa bumbu rempah lain. Bisik-bisik dari mbok Google, biji wijennya digerus dengan merica, kencur, kemiri, bawang putih, gula garam, daun jeruk purut dan kelapa parut sangrai. Harganya murah lho, untuk sepincuk cabuk rambak kamu perlu ngeluarin duit sebesar 2ribu sampai 4 ribu saja. Porsinya  kecil...masih kurang kalo buat saya yang lagi dalam masa perkembangan.


Udah nyobain 2 makanan khas dari Solo dan semuanya memakai saus yang terbuat dari biji wijen. apakah masih ada lagi makanan lain yang berbahan dasar sama? Sepertinya harus icip-icip lagi di menu berikutnya nih.






2 comments:

Dian Radiata said...

Koyoke bumbu wijen iki khas banget yo nang Solo.. Aku durung tau nyoba cabuk rambak iki

Annisa Rizki Sakih said...

iys saya juga beberapa kali ke Solo tapi belum nyobain makanan satu ini