Wednesday, January 24, 2018

Naik Kereta api ke Solo

tut...tut...tut ... naek kereta api...tut..tut..tut..


Dapat undangan dari Pakde di Solo buat ngumpul sekeluarga besar dari encik Abdur Rohim, eh..aku manggilnya buyut dong ya kan aku masih turunan ke....empat atau lima ya?. Sayang sekali di kesempatan ngeluyur kali ini suamiku ga bisa ikutan karena masih ada pekerjaan yang ga bisa ditinggal. akhirnya aku berangkat ama adekku yang lagi dinas di Jakarta.
Karena kangen naek kereta, aku paksa deh buat naek kereta aja jangan naek pesawat. Jadi aku berangkat dari Hang nadim ke Halim perdana kusuma siang hari, malamnya baru kami berangkat dari gambir menuju Solo Balapan.... yay...

Kereta api sekarang udah tambah canggih lho, jadi serasa naik pesawat terbang. Thanks to Pak Dahlan Iskan dan Tim yang udah memberi warna baru didunia traveling Indonesia.

tiket kereta api


Di zaman digital begini udah gampang banget untuk membeli Tiket kereta api. Banyak tersedia berbagai macam aplikasi online travel yang menyediakan tiket. Bisa juga langsung bookinh di portal resmi PT. Kereta Api Indonesia. Bayarnya pun mudah, bisa pakai kartu kredit/kartu debit, lewat ATM ataupun lewat gerai toko yang terdekat dengan tempat Kita. Buat yang belum terbiasa atau masih belum percaya untuk bertransaksi secara online, bisa membeli Tiket langsung di stasiun kereta Api ataupun di biro travel. Gampang banget hidup di era sekarang.

Karena saya lagi ada di Batam maka saya pun membeli Tiket secara online. Tinggal memilih hari keberangkatan, lalu pilih mau naik di jam berapa. Nah, sebelum milih saya diskusi dulu ama adik. Akhirnya kami memilih untuk Naik kereta argolawu pukul 21.15 dengan perjalanan sekitar 8 jam, akan tiba di Solo saat subuh. Jangan lupa sediakan ktp atau kartu identitas lain karena harus memasukkan nomer identifikasi diri.

Setelah selesai Transaksi, saya menerima SMS berisi jadwal kereta dan kode booking. Selain SMS saya juga mendapatkan email berisikan hal yang sama plus detail harga tiket. Gampang Kan? Nah kode booking Yang ada disitu nanti dipakai untuk ditukar dengan tiket kereta.

Aku sampai di Jakarta masih Siang hari, jadi bisalah leyeh-leyeh dulu di apartemen adikku sambil nungguin dia pulang kerja. Sorenya, setelah selesai packing-bongkar-packing lagi. Kami memanggil grab car untuk mengantar kami ke stasiun gambir. 

Sesampainya di stasiun, agak bingung juga mencari pintu masuknya...maklum udah seabad ga dolan ke Jakarta. Udah masuk stasiun kami menuju ke check in counter untuk menukar tiket. Alatnya seperti mesin ATM gitu,kita tinggal mengetik kode booking yang udah disms. Nanti akan tampil nama penumpang, kalau sudah benar klik ok dan cetak maka tiket akan keluar.
alat penukar tiket kereta api yang imut



Yang masih bingung cara menukar tiket, jangan khawatir. Ada kakak petugas yang bertugas di sekitar mesin untuk membantu para calon penumpang.

Udah memegang tiket, Kita bisa langsung boarding di pintu masuk Peron. Sekali lagi jangan lupa bawa ktp ya, bakalan diperiksa ama petugasnya. Kamu ga bisa masuk kalo nomer identitas yang tercetak di tiket tidak sesuai ama kartu identitas yang kamu tunjukkan. Apalagi, Kalo ga bawa ktp. Bisa hangus deh tiketnya karena kamu ga diizinin untuk masuk. 

Mungkin Karena kami bepergian di penghujung tahun, jadi sama petugasnya Peron dikasih buku informasi perjalananan. Isinya jadwal lengkap kereta api se-Indonesia. Jadi mupeng buat bikin jadwal ngeluyur lagi. Udah masuk di peron, kok perut memulai konsernya. Tengak-tengok kok ga ada makanan yang menarik di dalam. Keluar lagi deh buat beli maem. 

Masalah perut udah selesai. Tengok jam udah hampir waktunya. Masuk Peron lagi, keluarin tiket lagi, tunjukkan ktp lagi, kok ga dapet buku lagi..... Petugasnya masih hapal hehehe. Modus gretongan gagal.

Para calon penumpang yang sedang menukarkan tiketnya
Masih setengah jam lagi. Untuk mengisi kengangguran ini....weefie ajalah. Cara kekinian biar ga mati gaya. Bener kan, ga terasa keretanya udah dateng. Jangan lupa periksa tiket, duduk di gerbong kereta berapa dan kursi nomer berapa. Biasanya waktu kereta memasuki stasiun, petugasnya akan menginformasikan urutan gerbong kereta agar para penumpang ga salah naik. Ga perlu berebut tempat duduk Karena semua tiket sekarang udah ada nomer tempat duduknya. Udah ga ada lagi ceritanya penumpang berdiri atau menggelar tikar Karena gak kebagian kursi.

Kali ini kami kebagian kereta bisnis. Sebenarnya saya mengincar kereta ekonomi tapi karena saat itu lagi libur natal dan tahun baru dan saya baru memesan tiket beberapa Hari lalu. Jelas saja udah habis. Gak apalah kan jarang mudik, menghibur diri. 

mirip gak?
Ngobrol ngalor ngidul sampai Adekku tertidur dibuai angin sepoi dari AC yang tergantung tak jauh dari kursi kami. Ga perlu khawatir kedinginan Karena kami dapat selimut, dipinjami aja kalau udah sampai tujuan harus dikembalikan lagi. Lumayanlah untuk mengurangi rasa dingin.

Tersedia pula colokan listrik di setiap bangku. Gak bingung lagi saat Handphone mati daya, kecuali 
Kalo kelupaan bawa charger. Barulah kamu boleh bingung Cari pinjaman ke penumpang lain. Pas banget nih ada colokan pas hape udah sekarat padahal baru dapat nyawa 6 jam main Gardenscapes. Dilirik ama adikku, maen apa sih ga penting banget mending tidur..

Kereta beberapa Kali berhenti, aku tengok di buku informasi semestinya pada jam segitu udah keluar dari Jakarta tapi kok masih berhenti aja. Ada beberapa kemungkinan sih. Bisa jadi ada sedikit kerusakan pada kereta, bisa jadi ada masalah dengan rel kereta atau mungkin lagi menunggu kereta lain yang lewat di jalur yang sama. Kalau remaja berpapasan di jalur yang sama, bisa modus buat ngedapetin nomer wa. Tapi kalau dua kereta berpapasan di jalur yang sama, bisa hilang ratusan nomer wa. Sebagai penumpang yang lagi ga kepo karena kecapekan, saya sabar aja sambil main game.

sahabat supaya ga mati gaya
Emang deh orang sabar tuh disayang ama Allah, Karena keretanya telat kan saya jadi puas tidurnya. Bangun tidur udah nyampe di Prambanan, sebentar lagi nyampe Solo.
Regangin dulu badan, tangan, kaki, leher, mata, dompet....kebanyakan duduk jadi kaku semuanya.
Finally....welcome to Solo. 
Abaikan badan yang bangun tidur ga langsung Mandi.

sampai deh di Solo balapan

ngeliat tulisan solo balapan kok jadi ingat lagunya didi kempot ya, untungnya saya ga bisa nyanyi. kalo gak .........
Kami udah sampai dengan tenang, mau tahu bagaimana dengan rombongan lain yang membawa krucil?

tingkah krucil yang udah bosan duduk terus

















7 comments:

Juli said...

Belum prnh aku naik KAI mba,pengen deh...hehe

Rahaps said...

makasih atas infonya mbak

Dian Radiata said...

Tetep ngerasa kangen ama kereta api ekonomi jaman dulu... Kangen ama penjual makanannya, hehehe

Yulia Marza said...

Kereta api oh Kereta api... kapan saya bisa naik Ka di negeri sendiri?

danan wahyu said...

hahahha setelah bertagun2 nggak naik kereeta tahun kmrn aku naikkereta dan ternyata banyak banget perubahannya

Oke Vienansyah said...

kalo libur sekolah mbak, yuk sekali-kali ke jawa nyobain kereta api

Oke Vienansyah said...

sesama dagelan mbadogan (^_^)