Tuesday, January 30, 2018

Sarapan Pecel Ndeso di Solo



Keluar dari stasiun Solo Balapan, kami berdua celingukan mencari pintu gerbang. Karena begitu banyaknya mobil yang seliweran, mungkin karena kereta kami yang terlambat lebih dari satu jam jadinya banyak penumpang yang menumpuk di stasiun.

"Cha, cari juga ya be'e Lu yang lihat mas yayan duluan " kataku sambil tetap jalan sambil celingukan
" Aku kan ga tau mas yayan yang mana, Mbak"

Tepok jidat deh. Kami memang jarang bertemu sih jadi pantas saja kalo Icha lupa. Tak lama, mas yayan nelpon sambil memberi tahu lokasi dan warna mobilnya. Aha....itu dia...

Salim terus cipika cipiki deh...bukan ama mas yayan tapi ama Mbak rince, istrinya.
Ternyata mereka udah nunggu lumayan lama. Kami naik argolawu dari gambir pukul 21.15 semestinya tiba di solo pukul 05.55 ternyata terlambat jadi sampai solo lewat Dari jam 7 pagi. Maaf ya mas, mbak.

Sesudah di dalam Mobil, dikasih tahu kalo rombongan yang lain baru datang sore nanti. Jadi mau kemana dulu nih tanya mas yayan.
Waduh, kan jadi senang ya dapat pertanyaan gitu. Dan dengan jujurnya aku bilang pengen sarapan cabuk rambak di alun-alun trus lanjut ke pecel ndeso, selat solo. Wah, udah browsing ya, kata mas yayan. Hehehe..

Ke pecel ndeso aja, sarapan. Nurut deh.
Meluncurlah mas yayan membawa kami ke Warung pecel menangan di daerah menangan. Kalo diterjemahin ke Bahasa Inggris mungkin bisa jadi champion village ...



Warungnya agak blusukan, kalo harus kesini sendiri mungkin saya udah nyasar ke Warung lain. Lumayan rame, banyak motor dan Mobil yang parkir di sekitar Warung. Bila anda penasaran pengen nyobain kesini bisa pake google map sebab tempat ini udah cukup dikenal oleh turis lokal maupun internasional, banyak yang udah share lokasinya. Sesampainya di meja saji, banyak banget macam daun hijau yang dihidangkan. Gak tau dah itu daun apa aja. Saya cuma kenal dengan kecipir dan kecambah. Melihat saya yang bengong sambil motretin Sayur, mboknya nanya mau pake nasi putih atau nasi merah, bumbu pecel biasa atau bumbu pecel ndeso. Rasa penasaran mendorong saya untuk memesan memesan pecel ndeso pake nasi merah dan pakai semua daun hijau yang ada... sebelumnya sempat nanya, daunnya pahit gak? ga kok. saya percaya aja deh.
Dan..ternyata rasanya sensasional enaknya. beda ama pecel yang biasa saya makan. Sambal pecel yang ini terbuat dari biji wijen hitam, ada rasa pedas yang menghangat di tenggorokan. Aromanya khas banget dan sayurnya beneran ga ada yang terasa pahit. Badan jadi terasa lebih segar.
Alhamdulillah..setelah melewati perjalanan jauh saya bisa merasakan sarapan pagi dengan makanan yang super sehat.

masih pengen nyicip makanan khas Solo yang lain nih, yuk kita lanjut







4 comments:

Dian Radiata said...

Tampilane koyok rujak cingur yoo.. Bumbune ketok ireng koyok nggawe petis

Desy oktafia said...

Aaaah ! Syedaaaaapppp..
Pengeeen.

Eka Handa said...

Uhuk, jadi lapeer trus penasaran sama rasanya.

Yulia Marza said...

Saya kurang suka ya ma pecel, suka ama kuahnya aja sik.